Saturday, February 18, 2017

ORANG PERCAYA: Menjadi Saksi Kristus

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 18 Februari 2017

Baca1 Yohanes 1:1-4

"Apa yang telah kami lihat dan yang telah kami dengar itu, kami beritakan kepada kamu juga, supaya kamupun beroleh persekutuan dengan kami. Dan persekutuan kami adalah persekutuan dengan Bapa dan dengan Anak-Nya, Yesus Kristus."  1 Yohanes 1:3

Dalam persidangan suatu perkara selalu ada yang namanya saksi.  Tidak sembarang orang bisa diajukan sebagai saksi.  Menjadi saksi dalam suatu persidangan haruslah memenuhi syarat-syarat yang ditentukan.  Contoh:  saksi mata adalah orang yang mengetahui atau melihat dengan mata kepala sendiri suatu peristiwa atau kejadian perkara yang sedang disidangkan atau berada di TKP  (tempat kejadian perkara), dan dapat menceritakan apa yang dialami, dilihat dan didengar.  Ia bukan menceritakan pengalaman orang lain, atau menceritakan apa yang ia dengar dari orang lain  (jadi bukan menurut kata orang).

     Demikian juga ketika menjadi saksi Kristus, kita harus memenuhi kriteria atau syarat yang disebutkan di atas, seperti halnya yang dilakukan oleh rasul Yohanes yang menyaksikan apa yang dirinya sendiri alami, yang ia pegang dan ia lihat tentang Kristus.  Dengan kata lain rasul Yohanes tidak memberi kesaksian akan apa yang orang lain katakan tentang Kristus sebagai suatu kebenaran, melainkan kehadiran Kristus yang ia alami sendiri di dalam kehidupannya itulah yang ia berikan sebagai kesaksian.  Contoh:  rasul Yohanes menjadi saksi mata ketika Kristus dimuliakan di atas gunung  (baca  Matius 17:1-13), juga pada saat Kristus bangkit dari kematian dan naik ke sorga ia menyaksikan semua kejadian itu, sehingga dapat dikatakan bahwa ia adalah seorang saksi hidup.

     Melalui kesaksiannya ini rasul Yohanes rindu orang lain dapat merasakan dan mengalami apa yang ia alami yaitu memiliki pengenalan yang benar tentang Kristus dan hidup dalam persekutuan yang karib dengan Bapa.  Ada tertulis:  "Sebab Aku menyukai kasih setia, dan bukan korban sembelihan, dan menyukai pengenalan akan Allah, lebih dari pada korban-korban bakaran."  (Hosea 6:6).  Sebagai orang percaya kita adalah saksi-saksi Kristus di tengah dunia ini!  Menjadi saksi kristus itu tidak diukur dari seberapa mahirnya orang berkhotbah atau seerapa sibuk ia terlibat dalam pelayanan, melainkan melalui pengalaman pribadi berjalan dengan Tuhan yang terefleksi melalui perubahan hidup yaitu memancarkan karakter Kristus secara nyata.

Sudahkah kita menjadi saksi Kristus melalui ucapan, pernyataan dan perbuatan?

2 comments:

  1. Terimakasih untuk Renungannya setiap hari! God Bless Us

    ReplyDelete
  2. Terimakasih untuk Renungannya setiap hari! God Bless Us

    ReplyDelete