Tuesday, September 26, 2017

KEKUATAN ITU BERASAL DARI TUHAN

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 26 September 2017

Baca:  2 Korintus 4:1-15

"Tetapi harta ini kami punyai dalam bejana tanah liat, supaya nyata, bahwa kekuatan yang melimpah-limpah itu berasal dari Allah, bukan dari diri kami."  2 Korintus 4:7

Bukan hal yang mengejutkan lagi jika seseorang berhasil seringkali ia lupa diri.  Ia merasa bahwa keberhasilan yang diraihnya itu adalah hasil usahanya sendiri, karena kekuatan dan kehebatannya.  Bukan hanya mereka yang berhasil di bidang pekerjaan konvensional, hamba-hamba Tuhan pun merasa bahwa keberhasilannya dalam pelayanan adalah buah dari kerja kerasnya sendiri, bukan karena campur tangan Tuhan.  Mereka lupa dengan ayat ini:  "...di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa."  (Yohanes 15:5b).

     Alangkah baiknya memiliki pola pikir seperti rasul Paulus yang menyadari bahwa dalam keadaan apa pun ia dapat bertahan karena kasih karunia Tuhan.  "Tetapi karena kasih karunia Allah aku adalah sebagaimana aku ada sekarang, dan kasih karunia yang dianugerahkan-Nya kepadaku tidak sia-sia. Sebaliknya, aku telah bekerja lebih keras dari pada mereka semua; tetapi bukannya aku, melainkan kasih karunia Allah yang menyertai aku."  (1 Korintus 15:10).  Pengakuan Paulus ini merupakan suatu kebenaran, bahwa setiap keberhasilan yang diraihnya bukan karena kesanggupan, kekuatan dan kemampuan yang ia miliki, tapi karena kasih karunia Tuhan yang menyertainya.  Karena itu tidak ada alasan bagi siapa pun untuk bermegah dan menyombongkan diri apabila saat ini berhasil dalam apa saja yang dikerjakan.  Roh Tuhan lah yang berperan besar dalam hidup manusia sebagaimana tertulis:  "Bukan dengan keperkasaan dan bukan dengan kekuatan, melainkan dengan roh-Ku, firman TUHAN semesta alam."  (Zakharia 4:6).  Tidak ada yang patut dibanggakan dalam diri manusia, kita ini  "...tidak lebih dari pada embusan nafas, dan sebagai apakah ia dapat dianggap?"  (Yesaya 2:22).

     Jangan pernah membanggakan diri karena merasa kuat, pintar, gagah, kaya atau hebat!  Yang Tuhan kehendaki dalam diri umat-Nya adalah hati yang penuh kerendahan di hadapan pencipta-Nya.  Kita harus ingat bahwa Tuhan dapat memakai siapa saja dan apa saja demi kepentingan-Nya.  Salah satu contoh di Alkitab adalah Tuhan memakai keledai untuk berbicara kepada Bileam  (baca  Bilangan 22:28-30).

Jika kita berhasil, itu bukan karena siapa kita, tapi karena Tuhan berkenan memakai kita...  Karena itu bersyukurlah!

Monday, September 25, 2017

JANGAN MENCARI PERTOLONGAN KEPADA DUNIA

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 25 September 2017

Baca:  Kejadian 12:10-20

"Ketika kelaparan timbul di negeri itu, pergilah Abram ke Mesir untuk tinggal di situ sebagai orang asing, sebab hebat kelaparan di negeri itu."  Kejadian 12:10

Pada suatu ketika Tuhan memanggil Abram dan menyuruhnya keluar dari negerinya dan dari sanak saudaranya.  "Pergilah dari negerimu dan dari sanak saudaramu dan dari rumah bapamu ini ke negeri yang akan Kutunjukkan kepadamu;"  (Kejadian 12:1).  Lalu pergilah Abram bersama Sarai  (isterinya)  dan Lot dengan beberapa orang dan segala harta benda mereka.  Abram berjalan terus dan makin jauh ia berjalan ke Tanah Negeb, suatu wilayah padang pasir di Israel selatan.  Setelah sampai di tempat itu terjadilah kelaparan yang hebat.  Mungkin timbul pertanyaan dalam diri Abram:  "Tuhan, aku sudah taat, aku sudah melayani Engkau, tapi mengapa hal-hal yang tak menyenangkan terjadi?  Mengapa aku harus dihadapkan pada situasi yang teramat sulit seperti ini?"

     Kemudian karena kelaparan timbul di negeri itu pergilah Abram ke Mesir  (ayat nas).  Dengan kata lain, ketika mengalami masalah yang berat Abram meminta pertolongan ke Mesir.  Mesir adalah lambang dunia.  Abram pergi ke Mesir bukan atas petunjuk dari Tuhan, tetapi atas kehendaknya sendiri.  Pada waktu itu iman Abram belum bertumbuh sehebat yang dikisahkan dalam Alkitab, di mana ia di kemudian hari disebut bapa orang percaya.  Dalam situasi-situasi sulit Abram lebih berharap kepada Mesir daripada berharap kepada Tuhan.  Abram mencoba mencari jalan keluar untuk masalahnya dengan mengandalkan jalan pikirannya sendiri yang terbatas.  Karena keadaannya sangat mendesak dan demi mendapatkan pertolongan secara instan, Abram bahkan berani berbohong kepada Firaun dengan mengatakan bahwa Sarai adalah adiknya, sehingga Sara pun diambil isteri oleh Firaun!  Namun oleh karena anugerah dan campur tangan Tuhan semata akhirnya rumah tangga Abram dipulihkan, Sarai kembali kepadanya....

     Berbagai persoalan yang Tuhan ijinkan terjadi dalam hidup ini adalah bagian dari proses pendewasaan iman kita.  Karena itu Tuhan mengajar kita untuk berseru kepada-Nya dan berharap hanya kepada-Nya saja, bukan kepada yang lain, seperti tertulis:  "Apabila orang-orang benar itu berseru-seru, maka TUHAN mendengar, dan melepaskan mereka dari segala kesesakannya."  (Mazmur 34:18).

Berharaplah hanya kepada Tuhan, karena pertolongan-Nya itu cukup bagi kita!

Sunday, September 24, 2017

MENANG KARENA MENGANDALKAN TUHAN (2)

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 24 September 2017

Baca:  1 Samuel 17:40-58

"Engkau mendatangi aku dengan pedang dan tombak dan lembing, tetapi aku mendatangi engkau dengan nama TUHAN semesta alam, Allah segala barisan Israel yang kautantang itu."  1 Samuel 17:45

Saul sangat meragukan kemampuan Daud berhadapan dengan Goliat, karena itu ia mengenakan kepada Daud baju perang, lengkap dengan ketopong tembaga di kepala dan dikenakannya pula baju zirah.  Atas saran Saul Daud pun mengenakan bau perang itu dan mencoba berjalan, namun berkatalah ia,  "'Aku tidak dapat berjalan dengan memakai ini, sebab belum pernah aku mencobanya.' Kemudian ia menanggalkannya."  (1 Samuel 17:39b).  Hal ini memberikan suatu hikmat kepada kita bahwa  'pakaian kebesaran', pangkat, kehormatan dan sebagainya seringkali membawa kita tak dapat bergerak dan berjalan sesuai pimpinan Roh Kudus.  Karena itu kita harus menanggalkan segala perlengkapan duniawi yang membebani hidup kita agar kuasa Tuhan dinyatakan bagi kita.

     Keberanian Daud menghadapi Goliat bukan karena nekat, tapi ia memiliki keyakinan bahwa Tuhan akan menyertainya.  "TUHAN yang telah melepaskan aku dari cakar singa dan dari cakar beruang, Dia juga akan melepaskan aku dari tangan orang Filistin itu."  (1 Samuel 17:37).  Bersama Tuhan Daud sanggup melawan dan mengalahkan binatang-binatang buas, bersama-Nya pula ia pasti mampu mengalahkan Goliat,  "Dan orang Filistin yang tidak bersunat itu, ia akan sama seperti salah satu dari pada binatang itu, karena ia telah mencemooh barisan dari pada Allah yang hidup."  (1 Samuel 17:36b).

     Jika Goliat sangat mengandalkan kekuatan dan kemampuannya secara fisik untuk berperang, berbeda dengan Daud yang menyadari bahwa kekuatan, kemampuan dan kecanggihan peralatan tempur bukanlah segala-galanya, tetapi kuasa Tuhanlah yang memegang peranan penting dalam pertempuran yang dihadapinya.  Apa yang terjadi kemudian?  Daud dengan penuh iman mengambil sebuah batu dari dalam kantongnya, lalu diumbannya Goliat tepat di dahinya, dan ia pun jatuh tersungkur....  "Demikianlah Daud mengalahkan orang Filistin itu dengan umban dan batu; ia mengalahkan orang Filistin itu dan membunuhnya, tanpa pedang di tangan."  (1 Samuel 17:50).

Untuk dapat mengalahkan  'Goliat'  dalam hidup ini kita harus mengandalkan Tuhan dan Roh Kudus, bukan dengan kekuatan manusia.

Saturday, September 23, 2017

MENANG KARENA MENGANDALKAN TUHAN (1)

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 23 September 2017

Baca:  1 Samuel 17:12-39

"Siapakah orang Filistin yang tak bersunat ini, sampai ia berani mencemoohkan barisan dari pada Allah yang hidup?"  1 Samuel 17:26b

Suatu saat hendak berperanglah orang Filistin dengan orang-orang Israel.  Pemimpin orang Filistin bernama Goliat, orang yang memiliki postur tubuh yang tinggi besar bagaikan raksasa.  "Tingginya enam hasta sejengkal."  (1 Samuel 17:4).  Satu hasta kira-kira 45 cm atau sama dengan dua jengkal.  Dengan perlengkapan senjata yang lengkap  (1 Samuel 17:5-7)  Goliat menantang, mengejek dan mengintimidasi orang-orang Israel, sehingga seluruh bangsa Israel yang pada waktu itu dipimpin oleh Saul menjadi sangat ketakutan dan tawar hati.  Tidak ada satu pun orang Israel yang berani maju melawan Goliat.  Daud, yang waktu itu masih sangat muda, kemerah-merahan dan elok parasnya, ketika melihat kejadian itu dan mendengar Goliat menantang bangsanya segera berkata kepada Saul,  "Janganlah seseorang menjadi tawar hati karena dia; hambamu ini akan pergi melawan orang Filistin itu. Tetapi Saul berkata kepada Daud: 'Tidak mungkin engkau dapat menghadapi orang Filistin itu untuk melawan dia, sebab engkau masih muda, sedang dia sejak dari masa mudanya telah menjadi prajurit.'"  (1 Samuel 17:32-33).

     Fakta memang menunjukkan bahwa di atas kertas dan ditinjau dari sudut mana pun kekuatan Goliat jauh di atas kekuatan prajurit yang ada di pihak bangsa Israel, dan dapat dipastikan siapa pun yang akan melawan Goliat pasti akan dihabisinya.  Itulah sebabnya bangsa Israel menjadi tawar hati karena merasa mustahil bisa mengalahkan raksasa Filistin itu.  Jadi ketika Daud berkata bahwa ia akan pergi melawan Goliat, mungkin orang akan menertawakan dan merendahkan Daud dengan berkata:  "Impossible mission!"  Meski demikian Daud tidak dikalahkan oleh situasi yang ada dan tidak gentar sekalipun terhadap Goliat, bahkan ia menguatkan bangsa Israel untuk tidak tawar hati.

     Ketika menghadapi masalah yang teramat berat kita pun merasa bahwa masalah itu begitu besar seperti raksasa yang tak mungkin untuk dikalahkan.  Respons kita pun sama seperti bangsa Israel yaitu cemas, takut dan tawar hati.  Namun seberat apa pun masalah yang kita hadapi, belajarlah untuk tidak tawar hati seperti Daud, sebab ada tertulis:  "Jika engkau tawar hati pada masa kesesakan, kecillah kekuatanmu."  (Amsal 24:10).  Kalau kita tawar hati saat dalam masalah, kita akan semakin tak berdaya!  (Bersambung)

Friday, September 22, 2017

KEMENANGAN SEOLAH DI PIHAK MUSUH (2)

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 22 September 2017

Baca:  Daniel 3:1-30

"Sebab itu aku mengeluarkan perintah, bahwa setiap orang dari bangsa, suku bangsa atau bahasa manapun ia, yang mengucapkan penghinaan terhadap Allahnya Sadrakh, Mesakh dan Abednego, akan dipenggal-penggal dan rumahnya akan dirobohkan menjadi timbunan puing, karena tidak ada allah lain yang dapat melepaskan secara demikian itu."  Daniel 3:29

Sekalipun Sadrakh, Mesakh dan Abednego menghadapi kemustahilan, karena Iblis telah mengikat dan menjerumuskan mereka ke dalam perapian yang menyala-nyala, iman mereka tak melemah.  Jika kita mempercayai Tuhan dan berpegang teguh pada janji firman-Nya, Roh Kudus akan berkarya dan melepaskan ikatan-ikatan kita.  Tuhan berfirman,  "Janganlah takut, sebab Aku telah menebus engkau, Aku telah memanggil engkau dengan namamu, engkau ini kepunyaan-Ku. Apabila engkau menyeberang melalui air, Aku akan menyertai engkau, atau melalui sungai-sungai, engkau tidak akan dihanyutkan; apabila engkau berjalan melalui api, engkau tidak akan dihanguskan, dan nyala api tidak akan membakar engkau."  (Yesaya 43:1-2).

     Betapa banyak orang Kristen ketika dalam api ujian tak yakin bahwa Tuhan menyertainya.  Pengalaman 3 pemuda itu adalah bukti nyata bahwa Tuhan tidak pernah meninggalkan orang benar.  Raja terheran-heran melihat ada sesosok orang yang berjalan bersama ketiga pemuda itu, yang rupanya seperti anak dewa.  "Lalu Nebukadnezar mendekati pintu perapian yang bernyala-nyala itu; berkatalah ia: 'Sadrakh, Mesakh dan Abednego, hamba-hamba Allah yang maha tinggi, keluarlah dan datanglah ke mari!' Lalu keluarlah Sadrakh, Mesakh dan Abednego dari api itu."  (Daniel 3:26).

     Dalam situasi berat sekalipun percayalah bahwa kita tidak berjuang sendiri, ada Tuhan yang selalu siap untuk memberikan pertolongan.  Milikilah iman seperti Sadrakh, Mesakh dan Abednego, iman yang tidak terpengaruh oleh situasi dan kondisi!  Ketiga pemuda itu pun menjadi berkat bagi orang lain, bahkan raja pun mengeluarkan perintah baru agar semua orang menghormati Tuhan-nya Sadrakh, Mesakh dan Abednego!  Tuhan sanggup membalikkan keadaan.

"Sekarang aku tahu, bahwa TUHAN memberi kemenangan kepada orang yang diurapi-Nya dan menjawabnya dari sorga-Nya yang kudus dengan kemenangan yang gilang-gemilang oleh tangan kanan-Nya."  Mazmur 20:7

Thursday, September 21, 2017

KEMENANGAN SEOLAH DI PIHAK MUSUH (1)

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 21 September 2017

Baca:  Daniel 3:1-30

"Kepada beberapa orang yang sangat kuat dari tentaranya dititahkannya untuk mengikat Sadrakh, Mesakh dan Abednego dan mencampakkan mereka ke dalam perapian yang menyala-nyala itu."  Daniel 3:20

Pemazmur menyatakan,  "Kemalangan orang benar banyak, tetapi TUHAN melepaskan dia dari semuanya itu; Ia melindungi segala tulangnya, tidak satupun yang patah."  (Mazmur 34:20-21).  Ketika orang percaya hidup mengandalkan Tuhan dan melekat kepada-Nya, ada jaminan perlindungan dan pemeliharaan dari Tuhan meski dihadapkan pada banyak tantangan, tekanan, penderitaan atau aniaya sekalipun terkadang kemenangan gemilang yang terjadi atas orang percaya berawal dari peristiwa-peristiwa yang seakan-akan merupakan suatu kekalahan.  Orang beriman yang memegang teguh janji firman Tuhan dapat saja menghadapi suatu situasi yang teramat gelap dan mengerikan, seolah-olah Iblis sedang berada di atas angin dan mengalahkan mereka.

     Walaupun jiwanya terancam atau nyawa menjadi taruhannya, Sadrakh, Mesakh dan Abednego tetap tak mau menukarkan Tuhan mereka dengan patung buatan raja Nebukadnezar.  Inilah bukti iman yang hidup, yaitu iman yang didukung dengan suatu komitmen kepada Tuhan.  Raja mengancam akan mencampakkan ketiga pemuda itu ke dalam perapian yang menyala-nyala bila mereka tak mau menyembah kepada patung emas itu.  Ancaman itu tak menggoyahkan iman mereka!  "Tidak ada gunanya kami memberi jawab kepada tuanku dalam hal ini. Jika Allah kami yang kami puja sanggup melepaskan kami, maka Ia akan melepaskan kami dari perapian yang menyala-nyala itu, dan dari dalam tanganmu, ya raja; tetapi seandainya tidak, hendaklah tuanku mengetahui, ya raja, bahwa kami tidak akan memuja dewa tuanku, dan tidak akan menyembah patung emas yang tuanku dirikan itu."  (Daniel 3:16-18).

     Inilah ketaatan yang tanpa syarat!  Ketika pemuda ini menaati Tuhan, tidak peduli apakah Dia mau melepaskan mereka atau tidak.  Tentu saja Tuhan sanggup melepaskan, namun ketaatan kita tidak boleh berdasarkan pada hal ini atau pada syarat apa pun.  Berbeda dengan kebanyakan orang Kristen di masa sekarang yang umumnya mau taat tapi dengan syarat-syarat tertentu:  asal Tuhan mau melepaskan mereka dari masalah, asal Tuhan menyembuhkan sakit-penyakit yang dideritanya, asal.... asal.... asal....  (Bersambung)

Wednesday, September 20, 2017

JANGAN MENCURI KEMULIAAN TUHAN

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 20 September 2017

Baca:  Kisah Para Rasul 14:1-20

"Kami ada di sini untuk memberitakan Injil kepada kamu, supaya kamu meninggalkan perbuatan sia-sia ini dan berbalik kepada Allah yang hidup, yang telah menjadikan langit dan bumi, laut dan segala isinya."  Kisah 14:15b

Ketika rasul Paulus dan Barnabas memberitakan Injil di beberapa kota,  "Di Listra ada seorang yang duduk saja, karena lemah kakinya dan lumpuh sejak ia dilahirkan dan belum pernah dapat berjalan. Ia duduk mendengarkan, ketika Paulus berbicara. Dan Paulus menatap dia dan melihat, bahwa ia beriman dan dapat disembuhkan."  (ayat 8-9).  Segeralah Paulus menyuruh orang yang lumpuh itu berdiri, maka ia pun melonjak berdiri, lalu berjalan ke sana ke mari  (ayat 10).  Mujizat terjadi!

     Orang-orang yang menyaksikan peristiwa itu mengira bahwa Paulus dan Barnabas adalah dewa-dewa yang turun dari langit dalam wujud manusia, sehingga mereka pun menyanjung dan menghormati keduanya sebagaimana yang mereka perbuat terhadap dewa-dewa mereka.  Tersanjungkah Paulus dan Barnabas?  Apakah keduanya bangga dan semakin besar kepala?  Justru keduanya mengoyakkan pakaian sambil berseru:  "Hai kamu sekalian, mengapa kamu berbuat demikian? Kami ini adalah manusia biasa sama seperti kamu."  (ayat 15a).  Karakter seperti yang dimiliki Paulus dan Barnabas pada zaman seperti sekarang ini sangatlah langkah ditemukan.  Orang-orang di zaman sekarang haus akan sanjungan dan pujian dari sesama manusia.  Bukan hanya orang-orang di luar Tuhan, tidak sedikit orang Kristen dan hamba-hamba Tuhan yang memiliki motivasi salah dalam melayani pekerjaan Tuhan.  Mereka suka sekali namanya dikenal, dipuji atau dielu-elukkan oleh banyak orang.  Kita lupa bahwa orang dapat disembuhkan atau bertobat bukan karena kehebatan kita, tapi karena kuasa Tuhan yang turut bekerja di dalamnya dan juga oleh iman dari orang yang didoakan itu sendiri.

     Tanpa Roh Tuhan bekerja kita ini bukan siapa-siapa!  Kita ini hanyalah alatnya Tuhan, tidak lebih.  Tidak sepatutnya kita mencuri kemuliaan Tuhan untuk kepentingan diri sendiri.  Pujian, hormat dan kemuliaan itu hanya patut diberikan hanya kepada Kristus saja, karena  "...punya-Mulah kebesaran dan kejayaan, kehormatan, kemasyhuran dan keagungan, ya, segala-galanya yang ada di langit dan di bumi!"  (1 Tawarikh 29:11).

Mencari pujian dari manusia adalah sia-sia belaka!  Ini adalah kebencian Tuhan.

Tuesday, September 19, 2017

HIDUP BERKECUKUPAN DALAM KRISTUS

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 19 September 2017

Baca:  2 Korintus 9:6-15

"Dan Allah sanggup melimpahkan segala kasih karunia kepada kamu, supaya kamu senantiasa berkecukupan di dalam segala sesuatu dan malah berkelebihan di dalam pelbagai kebajikan."  2 Korintus 9:8

Banyak janji Tuhan tertulis dalam Alkitab, terutama tentang keselamatan kekal, kemenangan, pertolongan dan juga kelimpahan hidup.  Sebelum memperoleh apa yang dijanjikan Tuhan terlebih dahulu kita harus memiliki  'sumber'  yang mempunyai segalanya itu.  Sumber itu adalah Yesus dan melalui Dia kita dapat memperoleh segalanya.

     Ada tertulis:  "Dan keselamatan tidak ada di dalam siapapun juga selain di dalam Dia, sebab di bawah kolong langit ini tidak ada nama lain yang diberikan kepada manusia yang olehnya kita dapat diselamatkan."  (Kisah 4:12).  Tuhan Yesus berkata,  "Akulah pintu; barangsiapa masuk melalui Aku, ia akan selamat dan ia akan masuk dan keluar dan menemukan padang rumput...  Aku datang, supaya mereka mempunyai hidup, dan mempunyainya dalam segala kelimpahan."  (Yohanes 10:9, 10b);  "Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku."  (Yohanes 14:6).  Untuk mengalami penggenapan janji Tuhan ini selain percaya dan menerima Tuhan Yesus sebagai Juruselamat,  "...carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu."  (Matius 6:33).  Apa yang kita peroleh dari bapa itu pun tergantung dari ketaatan kita juga seperti tertulis:  "Orang yang menabur sedikit, akan menuai sedikit juga, dan orang yang menabur banyak, akan menuai banyak juga."  (2 Korintus 9:6).  Maka dari itu,  "Berilah dan kamu akan diberi: suatu takaran yang baik, yang dipadatkan, yang digoncang dan yang tumpah ke luar akan dicurahkan ke dalam ribaanmu. Sebab ukuran yang kamu pakai untuk mengukur, akan diukurkan kepadamu."  (Lukas 6:38).

     Memberi atau mempersembahkan sesuatu bagi Tuhan dan juga bagi sesama jangan menunggu sampai kita berkelimpahan terlebih dahulu;  itu bukan iman namanya.  Berilah atau persembahkanlah serela dan semampu apa yang dapat kita berikan.

"Jikalau kamu tinggal di dalam Aku dan firman-Ku tinggal di dalam kamu, mintalah apa saja yang kamu kehendaki, dan kamu akan menerimanya."  Yohanes 15:7

Monday, September 18, 2017

JIKA TUHAN MAU...

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 18 September 2017

Baca:  Lukas 5:12-16

"Ketika ia melihat Yesus, tersungkurlah ia dan memohon: 'Tuan, jika Tuan mau, Tuan dapat mentahirkan aku.'"  Lukas 5:12b

Ketika masih berada di bumi Tuhan Yesus membuat banyak mujizat dan perkara-perkara besar, dan banyak orang menjadi percaya ketika melihat mujizat-mujizat yang Dia kerjakan.  Tak banyak pertanyaan apakah Tuhan Yesus diurapi oleh Bapa sehingga Ia mempunyai kuasa yang luar biasa untuk menyembuhkan berbagai penyakit.  Tetapi ketika Tuhan Yesus tak lagi berada di bumi banyak orang menjadi ragu apakah Dia masih memiliki kuasa dan mampu melakukan mujizat seperti dahulu kala.  Perlu ditegaskan kembali bahwa Tuhan Yesus adalah Tuhan yang tidak pernah berubah, Ia tetap sama baik kemarin maupun hari ini dan sampai selama-lamanya  (baca  Ibrani 13:8);  kuasa-Nya, kasih-Nya, kebaikan-Nya, takkan berubah.

     Apabila dahulu Tuhan Yesus selalu berbelas kasih dan menginginkan kesembuhan pada orang yang sakit dan menolong mereka yang menderita, maka sekarang Dia juga masih tetap sama dan Dia tetap mau menyembuhkan dengan belas kasih-Nya seperti yang dilakukan terhadap orang yang sakit kusta itu:  "Lalu Yesus mengulurkan tangan-Nya, menjamah orang itu, dan berkata: 'Aku mau, jadilah engkau tahir.' Seketika itu juga lenyaplah penyakit kustanya."  (Lukas 5:13).  Orang kusta ini sangat percaya bahwa Tuhan Yesus  adalah Tuhan yang penuh kuasa.  Yang menjadi masalah baginya adalah apakah Tuhan Yesus mau menyembuhkan dia atau tidak.  Oleh sebab itu ia berkata,  "Tuan, jika Tuan mau, Tuan dapat mentahirkan aku."  (ayat nas).

     Walaupun sudah mendengar firman Tuhan ribuan kali banyaknya, tapi jika kita tak mengerti kehendak Tuhan, maka firman itu tidak menimbulkan iman.  Kehendak Tuhan bagi kita ialah agar kita semua berada dalam keadaan sehat jasmani dan juga sehat secara rohani.  Kita harus mengerti kehendak Tuhan yang dituliskan dalam Alkitab:  "Dia yang mengampuni segala kesalahanmu, yang menyembuhkan segala penyakitmu, Dia yang menebus hidupmu dari lobang kubur, yang memahkotai engkau dengan kasih setia dan rahmat, Dia yang memuaskan hasratmu dengan kebaikan,..."  (Mazmur 103:3-5).  Kalau orang lain ditolong, kita juga pasti akan ditolong-Nya!

Jangan pernah meragukan kuasa dan kasih Tuhan, karena Dia tidak berubah!  Tuhan mau kita sembuh.

Sunday, September 17, 2017

MEMBAWA ORANG KEPADA SEBUAH KEPUTUSAN

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 17 September 2017

Baca:  Wahyu 3:14-22

"Lihat, Aku berdiri di muka pintu dan mengetok; jikalau ada orang yang mendengar suara-Ku dan membukakan pintu, Aku akan masuk mendapatkannya dan Aku makan bersama-sama dengan dia, dan ia bersama-sama dengan Aku."  Wahyu 3:20

Dalam menjalani hidup seringkali kita dihadapkan pada keputusan-keputusan.  Pengambilan keputusan amat penting, sebab itulah yang akan menentukan langkah berikutnya.  Keputusan bukanlah sebuah pertobatan, melainkan suatu tindakan kemauan manusia.  Tuhan tidak dapat mengubah kerohanian seseorang sebelum ia mengambil keputusan ini.  Tuhan menginginkan manusia mengambil keputusan untuk menerima Dia sebagai Tuhan dan Juruselamat, namun tanpa suatu paksaan atau tekanan dari pihak mana pun.  Tuhan hanya mengetuk pintu hati orang.  Jika ada yang mendengarkan suara-Nya dan membuka pintu hatinya Tuhan akan masuk dan akan tinggal bersama dengan dia.

     Tuhan sangat menghargai kebebasan manusia dalam membuat keputusan atau pilihan hidup.  Keputusan atau pilihan yang salah akan membawa seseorang kepada jalan yang salah pula.  Bila saat ini kita mempunyai kesempatan yang luas untuk memberitakan siapa Yesus Kristus itu mari kita pergunakan kesempatan itu sebaik-baiknya, sebab kesempatan itu hanya sekali saja datangnya.  Kesempatan tak akan datang kembali apabila ia telah berlalu.  Jangan sampai orang berkata terhadap kita pada hari penghakiman nanti:  "Ia tak pernah memperkenalkan aku kepada Yesus Kristus!"  "Tetapi bagaimana mereka dapat berseru kepada-Nya, jika mereka tidak percaya kepada Dia? Bagaimana mereka dapat percaya kepada Dia, jika mereka tidak mendengar tentang Dia. Bagaimana mereka mendengar tentang Dia, jika tidak ada yang memberitakan-Nya?"  (Roma 10:14-15).

      Adalah kewajiban bagi orang percaya untuk memperkenalkan dan memberitakan Kristus kepada orang lain.  Inilah kebenaran yang harus diberitakan:  "Sesungguhnya barangsiapa mendengar perkataan-Ku dan percaya kepada Dia yang mengutus Aku, ia mempunyai hidup yang kekal dan tidak turut dihukum, sebab ia sudah pindah dari dalam maut ke dalam hidup."  (Yohanes 5:24).

Keputusan tetap ada pada mereka, yang terpenting kita sudah mengerjakan apa yang menjadi bagian kita.

Saturday, September 16, 2017

TUHAN TIDAK PERNAH MEMBATASI IMAN

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 16 September 2017

Baca:  Lukas 17:1-6

"Kalau sekiranya kamu mempunyai iman sebesar biji sesawi saja, kamu dapat berkata kepada pohon ara ini: Terbantunlah engkau dan tertanamlah di dalam laut, dan ia akan taat kepadamu."  Lukas 17:6

Alkitab menyatakan:  "Bagi Dialah, yang dapat melakukan jauh lebih banyak dari pada yang kita doakan atau pikirkan, seperti yang ternyata dari kuasa yang bekerja di dalam kita,"  (Efesus 3:20).  Artinya bersama Tuhan, asal ada iman walaupun hanya sekecil biji sesawi, kita pasti dapat melakukan perkara-perkara yang besar.  Tuhan Yesus tidak berkata bahwa kita harus mempunyai iman sebesar pohon sesawi.  Tumbuhan sesawi  (mustard - English, Red)  adalah suatu pohon yang dapat tumbuh setinggi 3 meter  (9 kaki), tetapi tumbuh dari biji yang sangat kecil.  Iman yang hanya sebesar biji sesawi jika ditanam akan tumbuh pohon yang jauh lebih besar daripada bijinya.

     Mungkin kita merasa tak memiliki iman sebesar nabi Elia, yang doanya seperti ini:  "...supaya hujan jangan turun, dan hujanpun tidak turun di bumi selama tiga tahun dan enam bulan. Lalu ia berdoa pula dan langit menurunkan hujan dan bumipun mengeluarkan buahnya."  (Yakobus 5:17-18).  Lalu kita berkata,  "Mustahil sakitku bisa sembuh, mustahil ekonomi keluarga dipulihkan... mustahil!"  Kita selalu melihat pada ketidakmampuan kita dan juga pada keterbatasan iman kita sehingga kita menjadi bimbang, benarkah Tuhan itu sanggup melakukan mujizat?  Selama kita masih bimbang dan tak percaya, maka kuasa Tuhan tidak akan bekerja di dalam kita.  Tuhan berkata,  "Sesungguhnya, Akulah TUHAN, Allah segala makhluk; adakah sesuatu apapun yang mustahil untuk-Ku?"  (Yeremia 32:27).  Bukankah Tuhan Yesus menegaskan,  "Katamu: jika Engkau dapat? Tidak ada yang mustahil bagi orang yang percaya!"  (Markus 9:23b).  Tuhan Yesus tidak berkata bahwa ada perbedaan antara iman untuk hal yang kecil dan hal yang besar.  Yang penting ialah iman yang kita miliki itu harus ditanam dan dipraktekkan agar dapat menghasilkan.

     Bagaimana kita menanam benih iman itu?  Yaitu dengan melakukan apa yang firman Tuhan katakan.  Kita tak memerlukan iman lebih besar untuk hal-hal yang besar.  Yang perlu kita lakukan ialah mempraktekkan iman yang kita miliki dengan berpegang pada firman Tuhan sepenuhnya!

Jika iman itu tidak disertai perbuatan maka pada hakekatnya adalah mati!