Saturday, November 25, 2017

SELALU SIAP SEDIA, JANGAN TIDUR ROHANI

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 25 November 2017

Baca:  1 Tesalonika 5:1-11

"karena kamu sendiri tahu benar-benar, bahwa hari Tuhan datang seperti pencuri pada malam."  1 Tesalonika 5:2

Hampir setiap hari kita mendengar berita-berita yang menggemparkan, mulai dari berita tentang pembunuhan, kecelakaan lalu lintas, bencana alam, bom bunuh diri dan sebagainya.  Dari kejadian-kejadian tersebut banyak orang menjadi korban.  Salah satu contohnya adalah peristiwa kecelakaan pesawat udara yang terjadi pada 28 Desember 2014 silam, pesawat AirAsia QZ8501 yang terbang dari Surabaya ke Singapura dikabarkan menghilang dan akhirnya ditemukan jatuh di perairan Pangkalan Bun  (Kalteng).  Dalam kecelakaan ini 155 penumpang dan 7 kru pesawat tewas.

     Kematian adalah suatu realita yang tidak dapat dihindari oleh semua orang.  Cepat atau lambat kematian pasti akan menjemput.  Semua manusia, siapa pun dia, pada suatu saat pasti akan mati.  Itu ketetapan Tuhan yang tidak dapat dihindari.  Bisa saja kita membuat sejuta rencana tentang apa yang akan kita lakukan di waktu-waktu mendatang, tetapi sewaktu-waktu kematian bisa saja menghentikan semua rencana itu.  Hari ini mungkin kita masih terlihat sehat dan segar bugar, tetapi yang akan terjadi esok hari, siapa yang tahu?  Sakit, bencana, kematian atau hal-hal yang tak terduga bisa saja menghampiri hidup kita.  Karena itu  "Janganlah memuji diri karena esok hari, karena engkau tidak tahu apa yang akan terjadi hari itu."  (Amsal 27:1).

     Yang patut direnungkan:  ada apa sesudah kematian itu?  Alkitab memberikan jawaban secara pasti:  "Dan sama seperti manusia ditetapkan untuk mati hanya satu kali saja, dan sesudah itu dihakimi,"  (Ibrani 9:27).  Jadi ada penghakiman setelah kematian.  Apa yang harus kita lakukan selama masih hidup, sebelum kematian menjemput?  Rasul Paulus menasihati jemaat di Tesalonika,  "Sebab itu baiklah jangan kita tidur seperti orang-orang lain, tetapi berjaga-jaga dan sadar."  (1 Tesalonika 5:6).  Artinya dalam segala keadaan kita harus dalam posisi siap-sedia, sadar secara rohani dan menguasai diri dalam segala hal, seperti halnya orang tidak minum anggur yang mengandung alkohol.  Jangan sampai kita tertidur,  "Sebab mereka yang tidur, tidur waktu malam dan mereka yang mabuk, mabuk waktu malam."  (1 Tesalonika 5:7).

Persiapkan diri sebaik mungkin sebelum Tuhan memanggil kita pulang!

Friday, November 24, 2017

PERENCANAAN HIDUP ADALAH PENTING

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 24 November 2017

Baca:  Lukas 14:28-35

"Sebab siapakah di antara kamu yang kalau mau mendirikan sebuah menara tidak duduk dahulu membuat anggaran biayanya, kalau-kalau cukup uangnya untuk menyelesaikan pekerjaan itu?"  Lukas 14:28

Seperti halnya menempuh perjalanan jauh untuk mencapai suatu tempat yang hendak dituju, demikian pula dengan kehidupan ini, kita pun harus memiliki tujuan yang jelas.  Untuk mencapai tujuan tersebut diperlukan perencanaan yang benar-benar matang.  Perencanaan itu bagaikan peta petunjuk yang menuntun kita kepada suatu tujuan.  Ada banyak orang mengingini kehidupan yang lebih baik dan bermasa depan cerah, namun dalam kehidupan sehari-hari mereka berlaku sembrono dan tidak memiliki perencanaan yang jelas.  Mungkinkah keinginannya bisa terwujud?

     Semua orang tahu bahwa keberhasilan itu tidak terjadi dalam waktu semalam, tidak ada keberhasilan tanpa harga yang harus dibayar.  Artinya keberhasilan merupakan sebuah proses dan setiap proses selalu diawali dengan perencanaan dan kemudian kerja keras.  Jika perencanaan sudah asal-asalan  (amburadul), ditambah lagi tidak ada usaha keras, maka siap-siaplah untuk menerima kegagalan.  Mulai dari sekarang buatlah perencanaan yang matang dan jangan menjadi orang yang malas.  Mungkin ada yang bertanya,  "Aku sudah merencanakan segala sesuatu, tapi mengapa masih saja gagal?"  Sudahkah kita melibatkan Tuhan?  Dengan perencanaan saja orang bisa gagal, apalagi hidup tanpa perencanaan!  Adakalanya melalui kegagalan kita diingatkan agar selalu melibatkan Tuhan di setiap rencana.  Dalam segala hal seharusnya kita berkata,  "Jika Tuhan menghendakinya, kami akan hidup dan berbuat ini dan itu."  (Yakobus 4:15).

     Alkitab memberikan sebuah ilustrasi lain tentang pentingnya sebuah perencanaan hidup:  "Atau, raja manakah yang kalau mau pergi berperang melawan raja lain tidak duduk dahulu untuk mempertimbangkan, apakah dengan sepuluh ribu orang ia sanggup menghadapi lawan yang mendatanginya dengan dua puluh ribu orang?"  (Lukas 14:31).  Karena itu setiap kali membuat sebuah rencana jangan sekali-kali kita melupakan Tuhan, sebab Dialah yang berkuasa atas hidup kita, Dia tahu hari esok.

"Serahkanlah perbuatanmu kepada TUHAN, maka terlaksanalah segala rencanamu."  Amsal 16:3

Thursday, November 23, 2017

BERBAHAGIALAH ORANG YANG HIDUP BENAR

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 23 November 2017

Baca:  Yesaya 3:9-15

"Katakanlah berbahagia orang benar! Sebab mereka akan memakan hasil pekerjaannya."  Yesaya 3:10

Sering timbul pertanyaan dan selalu menjadi pergumulan dalam diri orang benar:  "Mengapa banyak orang yang tidak hidup dalam kebenaran tampak mujur dan tanpa masalah?  Sementara kita yang tetap setia dan hidup dalam kebenaran sepertinya masalah tak pernah habis."  Tidak sedikit yang menjadi goyah dan akhirnya mulai melakukan kompromi.  Rugi dan sia-siakah bila kita tetap setia kepada Tuhan dan mempertahankan hidup benar di hadapan-Nya?

     Yesaya diperintahkan Tuhan untuk membesarkan hati orang yang tetap setia kepada Tuhan dan hidup benar di hadapan-Nya meski berada di tengah-tengah angkatan yang tidak benar dan jahat.  Sekalipun saat ini mungkin mereka harus mengalami tekanan ataupun penderitaan, tapi hal itu takkan berlangsung lama, sebab pada saatnya mereka akan tampil sebagai pemenang, dan ada upah yang Tuhan berikan.  "Karena itu, saudara-saudaraku yang kekasih, berdirilah teguh, jangan goyah, dan giatlah selalu dalam pekerjaan Tuhan! Sebab kamu tahu, bahwa dalam persekutuan dengan Tuhan jerih payahmu tidak sia-sia."  (1 Korintus 15:58).  Jangan pernah berhenti berjuang untuk hidup dalam kebenaran, sebab perjuangan kita tidak akan pernah sia-sia, Tuhan selalu perhitungkan.  "Dalam tiap jerih payah ada keuntungan,"  (Amsal 14:23).  Mungkinkah hidup benar di tengah-tengah dunia yang semakin jahat?  Tidak ada perkara yang mustahil bagi orang percaya, karena di dalam kita ada Roh Kudus, Dia yang akan menuntun, menguatkan dan memampukan kita untuk berjalan dalam kebenaran.

     Tuhan mau kita tidak menyerah begitu saja pada keadaan, tapi kita harus terus berjuang, karena hidup dalam kebenaran adalah sebuah proses yang membutuhkan ketekunan dan kesungguhan.  Mengapa Alkitab menyatakan bahwa orang benar itu dikatakan sebagai orang yang berbahagia?  Karena orang benar menjalani hidupnya tidak dalam keadaan tertuduh atau dengan rasa bersalah.  Ingatlah bahwa salah satu pekerjaan Iblis adalah mendakwa siang dan malam  (Wahyu 12:10).

Seberat apa pun tantangannya tetaplah berjuang untuk hidup benar, sebab orang yang menabur kebenaran pada saatnya akan menuai berkat dan kemuliaan!

Wednesday, November 22, 2017

DI BALIK PENDERITAAN ADA MAKSUD TUHAN

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 22 November 2017

Baca:  Yesaya 5:8-13

"Sebab kebun anggur yang luasnya sepuluh hari membajak akan menghasilkan hanya satu bat anggur; dan satu homer benih akan menghasilkan hanya satu efa gandum."  Yesaya 5:10

Banyak orang berpikir hidup dalam penderitaan atau kesengsaraan adalah takdir Tuhan.  Benarkah demikian?  Alkitab menyatakan Tuhan tidak pernah merancang kecelakaan atau hari depan yang suram bagi umat-Nya, tapi rancangan Tuhan adalah rancangan damai sejahtera dan hari depan yang penuh harapan  (Yeremia 29:11).  Mengapa penderitaan seringkali terjadi dalam hidup orang percaya?

     Firman Tuhan ini adalah nubuatan tentang penderitaan yang akan dialami bangsa Israel karena mereka tidak mau bertobat dari pelanggaran-pelanggarannya.  Penderitaan bisa terjadi akibat dosa dan pelanggaran, karena itu Tuhan perlu menegur dan memperingatkan.  Penderitaan juga bisa terjadi sebagai proses yang Tuhan ijinkan untuk mendewasakan iman.  Bersyukurlah jika kita ditegur dan diperingatkan Tuhan melalui penderitaan atau kesengsaraan, bukti Tuhan masih mengasihi kita dan menganggap kita anak-Nya.  "Hai anakku, janganlah anggap enteng didikan Tuhan, dan janganlah putus asa apabila engkau diperingatkan-Nya; karena Tuhan menghajar orang yang dikasihi-Nya, dan Ia menyesah orang yang diakui-Nya sebagai anak."  (Ibrani 12:5-6).  Lebih baik Tuhan memukul dan menghajar kita sekarang sewaktu kita masih menjalani hidup di bumi, daripada Dia menghukum kita dan melemparkan kita ke dalam kebinasaan kekal.

     Di balik penderitaan atau kesengsaraan Tuhan hendak mengingatkan kita agar dalam segala hal kita senantiasa mengandalkan Dia, bukan mengandalkan kekuatan sendiri atau sesama.  Alkitab dengan keras menyatakan bahwa orang yang hidup mengandalkan kekuatan sendiri atau sesama disebut sebagai orang yang terkutuk  (baca  Yeremia 17:5).  Seberat apa pun penderitaan yang kita alami, kalau kita senantiasa mengandalkan Tuhan, kita pasti mampu melewati, sebab:  "Segala perkara dapat kutanggung di dalam Dia yang memberi kekuatan kepadaku."  (Filipi 4:13).

"...berbahagialah manusia yang ditegur Allah;  ...janganlah engkau menolak didikan Yang Mahakuasa. Karena Dialah yang melukai, tetapi juga yang membebat; Dia yang memukuli, tetapi yang tangan-Nya menyembuhkan pula."  Ayub 5:17-18

Tuesday, November 21, 2017

JANGAN SAMPAI TUHAN MERENDAHKAN

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 21 November 2017

Baca:  Yesaya 2:6-22

"Manusia yang sombong akan direndahkan, dan orang yang angkuh akan ditundukkan; dan hanya TUHAN sajalah yang maha tinggi pada hari itu."  Yesaya 2:11

Banyak orang Kristen seringkali hanya terfokus kepada berkat dan promosi.  "TUHAN akan mengangkat engkau menjadi kepala dan bukan menjadi ekor, engkau akan tetap naik dan bukan turun, apabila engkau mendengarkan perintah TUHAN,"  (Ulangan 28:13).  Mereka lupa bahwa untuk beroleh berkat dan promosi ada proses dan syarat yang harus dipenuhi:  "...apabila engkau mendengarkan perintah TUHAN,"  

     Perhatikan!  Tuhan yang kita sembah bukan Tuhan yang hanya sanggup memberkati dan meninggikan hidup seseorang, tapi Dia juga Tuhan yang bisa merendahkan.  Kapan Tuhan akan merendahkan hidup seseorang?  Ketika Tuhan mendapati dosa dan pemberontakan di dalam hidup orang itu.  "Sesungguhnya, tangan TUHAN tidak kurang panjang untuk menyelamatkan, dan pendengaran-Nya tidak kurang tajam untuk mendengar; tetapi yang merupakan pemisah antara kamu dan Allahmu ialah segala kejahatanmu, dan yang membuat Dia menyembunyikan diri terhadap kamu, sehingga Ia tidak mendengar, ialah segala dosamu."  (Yesaya 59:1-2).  Tuhan telah memberkati umat-Nya dengan segala yang terbaik.  "Negerinya penuh emas dan perak dan tak terbatas harta bendanya; negerinya penuh kuda dan tak terbatas jumlah keretanya."  (Yesaya 2:7), namun bukannya membalas kebaikan Tuhan dengan ketaatan, sebaliknya mereka malah berlaku jahat di hadapan Tuhan.  "...di mana-mana mereka melakukan tenung seperti yang di Timur dan sihir seperti orang Filistin...Negerinya penuh berhala-berhala; mereka sujud menyembah kepada buatan tangannya sendiri dan kepada yang dikerjakan oleh tangannya."  (Yesaya 2:6, 8).  Jelas terlihat betapa sombongnya manusia sehingga mereka lebih memilih untuk sujud menyembah kepada buatan tangannya sendiri dan kepada yang dikerjakan oleh tangannya  (berhala).

     Ketika sombong dan angkuh Tuhan akan merendahkan hidup seseorang.  Seberhasil apa pun kita, sadarilah bahwa semua karena anugerah Tuhan.  Karena kejahatan yang menjadi-jadi, Tuhan bukan hanya merendahkan, tapi juga membuang mereka  (Yesaya 2:6).  Akibat dosa dan pemberontakan sungguh sangat mengerikan.

Tak ingin direndahkan oleh Tuhan?  Berhentilah berbuat dosa dan jangan sombong.

Monday, November 20, 2017

FIRMAN TUHAN SEPERTI API (2)

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 20 November 2017

Baca:  1 Petrus 1:3-12

"Maksud semuanya itu ialah untuk membuktikan kemurnian imanmu--yang jauh lebih tinggi nilainya dari pada emas yang fana, yang diuji kemurniannya dengan api--sehingga kamu memperoleh puji-pujian dan kemuliaan dan kehormatan pada hari Yesus Kristus menyatakan diri-Nya."  1 Petrus 1:7

Selain berfungsi menerangi dan menghangatkan, api juga berfungsi untuk memurnikan.  Emas yang murni adalah hasil dari proses pemurnian dengan api.  Cara pemurnian emas ditempuh lewat proses pembakaran.  Logam emas dibakar dengan suhu yang sangat tinggi sampai mencair.  Setelah mencair, kotoran-kotoran yang melekat pada emas seperti karat, debu, atau logam-logam lain akan mudah dipisahkan dan disingkirkan.  Proses ini terus dilakukan secara berulang-ulang sampai pada akhirnya diperoleh emas yang benar-benar murni, terbebas dari segala kotoran dan unsur logam lainnya.

     Seperti halnya emas diproses hingga menjadi emas murni, setiap orang percaya pun harus melewati proses pemurnian.  Saat diproses memang sakit secara daging, tetapi semua mendatangkan kebaikan bagi kita supaya sifat-sifat lama kita hilang.  Ayub berkata,  "Karena Ia tahu jalan hidupku; seandainya Ia menguji aku, aku akan timbul seperti emas."  (Ayub 23:10).  Ketika sedang berada dalam masalah, penderitaan, kesengsaraan atau pergumulan hidup yang berat kualitas iman seseorang akan terlihat.  Tuhan berfirman:  "Sesungguhnya, Aku telah memurnikan engkau, namun bukan seperti perak, tetapi Aku telah menguji engkau dalam dapur kesengsaraan."  (Yesaya 48:10).  Setiap orang yang sudah mengalami  'api'  pemurnian dari Tuhan hidupnya pasti akan berubah dan berbeda.  Tokoh-tokoh di Alkitab dan tak terkecuali hamba-hamba Tuhan juga pasti mengalami dan merasakan proses dari Tuhan ini.

     Maleakhi menubuatkan tentang kedatangan Sang Mesias  (Kristus), sebagai api tukang pemurni logam dan sabun tukang penatu.  "Siapakah yang dapat tahan akan hari kedatangan-Nya? Dan siapakah yang dapat tetap berdiri, apabila Ia menampakkan diri? Sebab Ia seperti api tukang pemurni logam dan seperti sabun tukang penatu."  (Maleakhi 3:2).  Kristus datang untuk memurnikan dan membersihkan umat-Nya dari kecemaran.

Jangan sekali-kali memberontak saat masuk dalam  'api'  pemurnian Tuhan!

Sunday, November 19, 2017

FIRMAN TUHAN SEPERTI API (1)

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 19 November 2017

Baca:  Yeremia 23:25-29

"Bukankah firman-Ku seperti api, demikianlah firman TUHAN dan seperti palu yang menghancurkan bukit batu?"  Yeremia 23:29

Kepada Yeremia, Tuhan menegaskan bahwa firman Tuhan itu seperti api dan palu.  Api merupakan suatu reaksi kimia yang berlangsung cepat terhadap suatu material yang terjadi selama proses pembakaran kimiawi dan mampu menghasilkan panas dan cahaya.  Api memiliki sifat yang sangat dinamis, penuh dengan gerakan percepatan dan membawa terang, tetapi sekaligus juga bisa menghanguskan dan menghancurkan.  Api dapat terbentuk apabila terdapat 3 unsur penting yaitu panas, oksigen, dan bahan yang mudah terbakar.  Kita mengakui bahwa api adalah salah satu faktor yang dapat mendukung kelangsungan hidup manusia sehari-hati:  sumber energi dan penerangan.

     Apa yang dimaksudkan firman Tuhan sebagai api?  Salah satu fungsi api adalah memberi terang.  Pada zaman dahulu, ketika belum ada penerangan listrik seperti sekarang ini, orang menggunakan api  (obor, pelita, lentera)  sebagai alat penerangan.  Dunia saat ini diliputi oleh kegelapan pekat, karena itu kita sangat membutuhkan terang untuk dapat melihat.  Daud berkata,  "Firman-Mu itu pelita bagi kakiku dan terang bagi jalanku."  (Mazmur 119:105), dan  "Bila tersingkap, firman-firman-Mu memberi terang, memberi pengertian kepada orang-orang bodoh."  (Mazmur 119:30).  Adakalanya kita dihadapkan pada pergumulan hidup yang teramat berat, kita serasa tak berdaya menghadapi, tak tahu harus berbuat apa, dan mau menyerah saja...namun ketika kita  'tinggal'  di dalam firman Tuhan, firman-Nya akan menerangi hati dan pikiran kita, sebab firman Tuhan adalah terang manusia.  "Terang itu bercahaya di dalam kegelapan dan kegelapan itu tidak menguasainya."  (Yohanes 1:5).

     Fungsi lain api adalah memberi kehangatan.  Ketika udara dingin mulai menyerang, biasanya orang akan menyalakan api membuat api unggun atau perapian dengan maksud untuk menghangatkan badan.  Di negara-negara yang memiliki 4 musim, umumnya tiap-tiap rumah memiliki tempat pembakaran api  (perapian/pendinginan, fireplace), supaya ketika musim dingin tiba mereka bisa menghangatkan tubuhnya di situ.  Masalah, kesulitan, kesesakan, dan penderitaan seringkali membuat kita kehilangan semangat hidup, segala sesuatu menjadi  'dingin'.  Saat itulah kita butuh firman Tuhan!

Saturday, November 18, 2017

RESPONS HATI TERHADAP FIRMAN TUHAN (2)

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 18 November 2017

Baca:  Yakobus 1:19-25

"Sebab itu buanglah segala sesuatu yang kotor dan kejahatan yang begitu banyak itu dan terimalah dengan lemah lembut firman yang tertanam di dalam hatimu, yang berkuasa menyelamatkan jiwamu."  Yakobus 1:21

Firman Tuhan telah memperingatkan:  "Jagalah hatimu dengan segala kewaspadaan, karena dari situlah terpancar kehidupan."  (Amsal 4:23).  Hati harus dijaga dengan segala kewaspadaan karena hati memegang peranan penting dalam kehidupan seseorang.  Bagaimana respons hati kita terhadap benih firman Tuhan yang ditabur akan menentukan seberapa efektif dan seberapa besar dampak kuasa firman terhadap kehidupan kita.  Ingat, seberapa lama orang menjadi Kristen tak menjamin ia memiliki kedewasaan rohani, semua bergantung pada respons hatinya terhadap firman Tuhan!

     Untuk mengalami kuasa firman Tuhan Yakobus memberikan kuncinya:  "...buanglah segala sesuatu yang kotor dan kejahatan yang begitu banyak itu dan terimalah dengan lemah lembut firman..."  (ayat nas).  Hati kita harus dalam keadaan bersih dan beres:  segala yang kotor dan jahat harus dibuang.  Kemudian kita harus menerima firman Tuhan dengan lemah lembut, artinya dengan kerendahan hati bersedia untuk dikoreksi, disiplin, ditegur, dibentuk dan diajar.  Tidak sedikit orang Kristen ketika mendengar firman Tuhan yang keras langsung tersinggung dan marah.  Alkitab menyatakan bahwa bagi mereka yang hatinya keras, berita Injil adalah suatu kebodohan, tetapi bagi mereka yang merespons dengan sikap hati yang benar  (percaya), berita Injil adalah kekuatan Tuhan yang menyelamatkan dan memerdekakan.  "Jikalau kamu tetap dalam firman-Ku, kamu benar-benar adalah murid-Ku dan kamu akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran itu akan memerdekakan kamu."  (Yohanes 8:31-32).

     Seberapa kuat fondasi kerohanian kita sangat dipengaruhi oleh kebiasaan kita dalam merenungkan dan melakukan firman Tuhan  (baca  Matius 7:24), bukan hanya sekedar membaca, mendengar firman Tuhan, dan lalu melupakan begitu saja  (ayat 22-24).  Tanda seorang yang memiliki respons hati yang benar terhadap firman adalah suka membaca, meneliti, merenungkan firman Tuhan, serta melakukannya  (Yakobus 1:25).

"Aku hendak bergemar dalam perintah-perintah-Mu yang kucintai...aku hendak merenungkan ketetapan-ketetapan-Mu."  Mazmur 119:47-48

Friday, November 17, 2017

RESPONS HATI TERHADAP FIRMAN TUHAN (1)

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 17 November 2017

Baca:  Markus 4:1-20

"Dan sebagian (benih) jatuh di tanah yang baik, ia tumbuh dengan suburnya dan berbuah, hasilnya ada yang tiga puluh kali lipat, ada yang enam puluh kali lipat, ada yang seratus kali lipat."  Markus 4:8

Alkitab menggambarkan firman Tuhan itu sebagai benih, sedangkan hati manusia adalah tanahnya.  Tuhan memberikan benih dengan tujuan agar benih itu bertumbuh di atas tanah yang baik sehingga dapat berbuah atau menghasilkan panenan.  Dengan kata lain benih tidak akan bertumbuh jika benih tersebut tidak ditanam di dalam tanah.  Begitu juga dengan benih firman Tuhan, tidak akan dapat hidup apabila tidak ditanamkan di dalam hati kita.  Hati kita digambarkan sebagai tanah yang siap untuk ditaburi benih, yaitu benih firman Tuhan.  Daud berkata,  "Dalam hatiku aku menyimpan janji-Mu, supaya aku jangan berdosa terhadap Engkau."  (Mazmur 119:11).  "Aku akan bergemar dalam ketetapan-ketetapan-Mu; firman-Mu tidak akan kulupakan."  (Mazmur 119:16).  Itu artinya Daud menanam benih firman Tuhan di dalam hatinya.

     Banyak orang Kristen mendengar firman Tuhan hanya sambil lalu atau sekedar hafal dengan ayat-ayat di Alkitab, tapi mereka tak pernah menanamkan firman itu di dalam hatinya.  Dampaknya pun jelas, benih itu tak dapat bertumbuh dengan baik, apalagi menghasilkan buah, padahal  "...setiap pohon dikenal pada buahnya."  (Lukas 6:44a).  Kehidupan rohaninya tetap saja kering alias gersang, tak ada dampak.  Akhirnya orang lain hanya melihat buah-buah masam yang menjadi hasil tuaiannya.  Kuasa firman Tuhan itu dahsyat, seperti yang Daud katakan,  "Oleh firman TUHAN langit telah dijadikan, oleh nafas dari mulut-Nya segala tentaranya."  (Mazmur 33:6),  "Sebab Dia berfirman, maka semuanya jadi; Dia memberi perintah, maka semuanya ada."  (Mazmur 33:9).  Namun firman Tuhan tidak akan bekerja apabila firman itu tidak ditanam di tanah hati yang baik.

     Bagaimana keadaan tanah hati Saudara?  Keras, berbatu-batu, penuh dengan semak duri, atau subur?  Ini berbicara tentang respons atau sikap hati kita terhadap firman Tuhan.  Jika selama ini kita merasa sudah banyak membaca, mendengar, dan mengerti ayat-ayat di Alkitab, atau bahkan sudah hafal di luar kepala, tetapi kita tetap saja belum mengalami kuasa firman Tuhan di dalam hidup ini, bukan berarti Alkitab adalah firman yang tidak berkuasa.  Yang harus dikoreksi adalah sikap hati kita terhadap firman itu sendiri!

Thursday, November 16, 2017

PADANG GURUN: Proses Pendewasaan Iman

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 16 November 2017

Baca:  Ulangan 8:1-20

"Ingatlah kepada seluruh perjalanan yang kaulakukan atas kehendak TUHAN, Allahmu, di padang gurun selama empat puluh tahun ini dengan maksud merendahkan hatimu dan mencobai engkau untuk mengetahui apa yang ada dalam hatimu, yakni, apakah engkau berpegang pada perintah-Nya atau tidak."  Ulangan 8:2

Mengikat Tuhan adalah sebuah perjalanan yang panjang, tidak cukup diwakili hanya dengan menjadi anggota di salah satu gereja, tampak rajin datang ke ibadah atau terlibat dalam pelayanan pekerjaan Tuhan.  Mengikut Tuhan berarti kita hidup dalam kehendak dan rencana-Nya.  Kehendak Tuhan dalam hidup orang percaya adalah agar kita hidup seperti cara hidup Tuhan.  "Barangsiapa mengatakan, bahwa ia ada di dalam Dia, ia wajib hidup sama seperti Kristus telah hidup."  (1 Yohanes 2:6), menjadi serupa dengan Kristus.  Hidup yang sama seperti Kristus akan terwujud apabila kita benar-benar  "...menaruh pikiran dan perasaan yang terdapat juga dalam Kristus Yesus,"  (Filipi 2:5).  Pertanyaan:  apa yang terdapat dalam pikiran dan perasaan Kristus?  Tidak ada jawaban lain selain hidup menuruti kehendak Bapa dan menyenangkan hati Bapa.

     Tuhan menyediakan berkat yang luar biasa bagi setiap orang yang hidup seturut kehendak-Nya.  Untuk bisa menikmati berkat Tuhan orang percaya harus terlebih dahulu masuk dalam  'proses'nya Tuhan, seperti bangsa Israel harus mengalami pembentukan di padang gurun sebelum mencapai Tanah Perjanjian.  Proses ini bertujuan untuk menguji ketaatan dan ketekunan kita dalam mengikut Tuhan.  Manusia memiliki kecenderungan mengandalkan kekuatan sendiri, mengandalkan harta atau kekayaan daripada hidup mengandalkan Tuhan.  Karena itu sebelum umat Tuhan memasuki Tanah Perjanjian Ia mendidik mereka di padang gurun.  Padang gurun adalah  'sekolah'  untuk mereka belajar hidup mengandalkan Tuhan sepenuhnya.  Padang gurun adalah gambaran tentang situasi yang sulit, penuh tantangan, mungkin menakutkan dan bahkan sangat kritis.

     Perjalanan padang gurun yang harus dilewati oleh bangsa Israel adalah kehendak Tuhan  (ayat nas).  Tujuan Tuhan adalah bukan penderitaannya, melainkan agar mereka belajar rendah hati.  Padang gurun juga menjadi ujian iman dan ketaatan.  Saat dalam masalah akan terlihat jelas kualitas iman dan seberapa jauh kita mau taat kepada Tuhan.

Sesulit apa pun proses yang kita jalani tetaplah berpegang pada firman Tuhan.

Wednesday, November 15, 2017

JANGAN LALAI MENDIDIK ANAK

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 15 November 2017

Baca:  2 Timotius 1:3-18

"Sebab aku teringat akan imanmu yang tulus ikhlas, yaitu iman yang pertama-tama hidup di dalam nenekmu Lois dan di dalam ibumu Eunike dan yang aku yakin hidup juga di dalam dirimu."  2 Timotius 1:5

Telinga kita pasti sangat familiar dengan istilah  'Like father like son', yang secara harafiah dapat diartikan bahwa sifat atau karakter anak tidak akan jauh dari ayahnya.  Istilah lain yang memiliki kesamaan arti adalah  'buah jatuh tak jauh dari pohonnya'.  Secara umum istilah ini mengacu kepada kesamaan sifat, kebiasaan, bakat atau bisa juga hobi, antara generasi sebelumnya dengan generasi berikutnya dalam sebuah keluarga.

     Timotius, lahir dari seorang wanita Yahudi bernama Eunike dan ayahnya berkebangsaan Yunani  (Kisah 16:1).  Dalam bahasa Yunani arti nama Timotius adalah kehormatan bagi Tuhan.  Timotius tumbuh menjadi orang muda yang  "...dikenal baik oleh saudara-saudara di Listra dan di Ikonium,"  (Kisah 16:2)  dan memiliki hati yang takut akan Tuhan.  Hal ini terjadi oleh karena Timotius berada di tengah-tengah keluarga yang mengasihi Tuhan dan takut akan Tuhan.  Neneknya  (Lois)  dan Ibunya  (Eunike)  tidak lalai dalam mendidik Timotius dengan mengajarkan nilai-nilai firman Tuhan setiap hari.  "Segala tulisan yang diilhamkan Allah memang bermanfaat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalam kebenaran."  (2 Timotius 3:16).  Karena senantiasa mendengarkan nasihat firman Tuhan yang disampaikan oleh orangtua, Timotius pun tumbuh menjadi seorang anak yang beriman kepada Tuhan.  "Jadi, iman timbul dari pendengaran, dan pendengaran oleh firman Kristus."  (Roma 10:17).

     Setelah beranjak dewasa Timotius menjadi anak didik rasul Paulus dalam pelayanan.  "...Paulus mau, supaya dia menyertainya dalam perjalanan."  (Kisah 16:3).  Dalam suratnya kepada Timotius, rasul Paulus tak pernah berhenti untuk men-support, menasihati dan menyemangati dia untuk semakin giat dalam melayani Tuhan dan mengobarkan karunia Tuhan yang ada padanya  (baca  2 Timotius 1:6),  "Beritakanlah firman, siap sedialah baik atau tidak baik waktunya,"  (2 Timotius 4:2).  Timotius membuktikan diri sebagai anak rohani yang mengikuti jejak Paulus, bapak rohaninya.

"Didiklah orang muda menurut jalan yang patut baginya, maka pada masa tuanyapun ia tidak akan menyimpang dari pada jalan itu."  Amsal 22:6