Sunday, March 29, 2015

TUHAN YESUS ADALAH SUMBER PERTOLONGAN

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 29 Maret 2015

Baca:  Lukas 8:40-56

"Anakmu sudah mati, jangan lagi engkau menyusah-nyusahkan Guru!"  Lukas 8:49

Ketika dilanda permasalahan, hal pertama yang kita butuhkan adalah suatu pertolongan.  Pertolongan yang bagaimana?  Semua orang pasti mengharapkan pertolongan yang datang tepat pada waktunya, bukan pertolongan yang datangnya terlambat atau tertunda.  Bagaimana rasanya jika pertolongan yang ditunggu-tunggu ternyata datangnya sangat terlambat?  Saat itulah orang pasti akan marah, jengkel, kecewa, bersungut-sungut dan akhirnya meninggalkan Tuhan dengan menyimpan kepahitan yang akut.  Yang tidak kita sadari adalah adakalanya Tuhan mengijinkan pertolongan itu sepertinya datang terlambat karena Ia memiliki tujuan dan rencana yang indah di balik keterlambatan tersebut.

     Pertolongan yang sepertinya tertunda dan sangat terlambat juga dialami oleh Yairus, seorang kepala rumah ibadat yang mengalami masalah berat karena anak perempuan satu-satunya, yang berumur kira-kira dua belas tahun, hampir mati  (ayat 42).  Ketika masalah datang Yairus membuat sebuah keputusan yang sangat tepat yaitu tidak lari mencari pertolongan kepada manusia atau sumber-sumber lain yang ada di dunia ini, tetapi ia datang kepada Tuhan Yesus.  Bahkan Alkitab mencatat:  "Sambil tersungkur di depan kaki Yesus ia memohon kepada-Nya, supaya Yesus datang ke rumahnya,"  (ayat 41b).  Kata tersungkur menunjuk kepada suatu sikap kesungguhan yang didasari oleh kerendahan hati.  Ia tidak merasa malu dan gengsi meski dilihat oleh orang banyak.  Ia tidak menghiraukan statusnya sebagai kepala rumah ibadat, dengan kata lain ia rela menanggalkan segala  'atribut'  demi bertemu dengan Tuhan Yesus.

     Ketika tertimpa masalah ada banyak orang Kristen yang tidak langsung datang kepada Tuhan Yesus, tapi mereka mencoba mengatasi masalahnya dengan kekuatan sendiri dan seringkali pula mereka tergoda untuk mencari pertolongan  'instan'  kepada dunia.  Dan karena merasa diri orang kaya, terpandang dan berkedudukan tinggi, mereka merasa enggan dan gengsi untuk tersungkur di bawah kaki Tuhan Yesus dan merendahkan diri.  "Terkutuklah orang yang mengandalkan manusia, yang mengandalkan kekuatannya sendiri, dan yang hatinya menjauh dari pada TUHAN!"  (Yeremia 17:5).  Status sosial seringkali menjadi hambatan bagi seseorang untuk datang kepada Tuhan Yesus.

Pertolongan kita adalah dalam nama TUHAN YESUS, bukan yang lain!

No comments:

Post a Comment