Sunday, December 21, 2014

PRINSIP DUNIA: Memandang Muka (1)

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 21 Desember 2014

Baca:  Yakobus 2:1-13

"Saudara-saudaraku, sebagai orang yang beriman kepada Yesus Kristus, Tuhan kita yang mulia, janganlah iman itu kamu amalkan dengan memandang muka."  Yakobus 2:1

Ada kalimat bijak yang mengatakan,  "Don't judge a book by its cover!"  Begitulah kata mereka yang menganggap bahwa isi buku itu jauh lebih penting daripada kulit luarnya.  Namun kita pun tidak bisa memungkiri bahwa kulit luar buku (cover) juga memiliki pengaruh yang sangat kuat terhadap orang yang melihatnya, sebab sebelum kita mengetahui isi dari sebuah buku, maka cover-lha yang pertama kali menarik minat dan perhatian kita sehingga kita ingin membeli dan memiliki buku tersebut.

     Sudah menjadi sifat manusia bahwa mereka suka menilai sesamanya berdasarkan apa yang terlihat secara kasat mata.  Contoh nyata:  ketika kita bertemu dengan orang-orang baru, misalnya relasi bisnis, kesan pertama yang muncul dalam benak kita adalah penampilan luar orang yang kita temui tersebut.  Yang menjadi pusat perhatian kita adalah kerapiannya dalam berpakaian, perawakan atau bentuk tubuhnya, kebersihannya, bahkan ketampanan atau kecantikannya, kemudian barulah kita menilai sikap dan kualitas orang tersebut.  Jujur kita akui seringkali kita mengomentari orang lain karena penampilan fisiknya.  Inilah yang menjadi prinsip orang-orang dunia dalam menilai seseorang  "...manusia melihat apa yang di depan mata, tetapi TUHAN melihat hati."  (1 Samuel 16:7).

     Itulah sebabnya salon-salon kecantikan, kursus-kursus kepribadian, dan juga pusat-pusat kebugaran diserbu oleh banyak orang.  Mereka berlomba-lomba menjaga penampilannya agar tetap menarik, fresh dan semakin percaya diri karena hal itu adalah nilai plus di mata dunia.  Mulai dari cara berpakaian saja orang sudah memikirkannya begitu rupa:  pakaian yang mereka kenakan bukan sekedar tampak bersih dan rapi, tapi mereka berpikir bagaimana agar seluruh tatanan luar yang mereka tampilkan itu bersinergi, berkesesuaian dan berpadu indah, sebab pakaian yang kita kenakan acapkali memiliki efek langsung pada penilaian orang lain terhadap kita;  dan demi menjaga penampilan luarnya pula seseorang tidak segan-segan mengeluarkan banyak uang untuk pergi ke salon melakukan perawatan tubuh, wajah, rambut dan sebagainya.

Menjaga penampilan luar itu sah-sah saja, baik dan berguna bagi tubuh jasmani kita, tapi jangan sampai hal itu menjadi fokus utama kita!

No comments:

Post a Comment