Friday, December 26, 2014

PERBUATAN ALLAH YANG BESAR

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 26 Desember 2014

Baca:  Lukas 2:1-20

"Kemuliaan bagi Allah di tempat yang mahatinggi dan damai sejahtera di bumi di antara manusia yang berkenan kepada-Nya."  Lukas 2:14

Selain berisikan kabar sukacita besar lahirnya Sang Juruselamat, momen natal juga menyadarkan kita akan perbuatan-perbuatan Allah yang besar dan ajaib.  Kuasa-Nya yang tak terbatas tak mampu diselami oleh pikiran manusia.  "Seperti tingginya langit dari bumi, demikianlah tingginya jalan-Ku dari jalanmu dan rancangan-Ku dari rancanganmu."  (Yesaya 55:9).

     Perbuatan-perbuatan Allah yang besar dan ajaib berkenaan kelahiran Yesus:  1.  Allah mengutus malaikat-Nya turun ke bumi menjumpai dan berbicara kepada Maria,  "Jangan takut, hai Maria, sebab engkau beroleh kasih karunia di hadapan Allah. Sesungguhnya engkau akan mengandung dan akan melahirkan seorang anak laki-laki dan hendaklah engkau menamai Dia Yesus. Ia akan menjadi besar dan akan disebut Anak Allah Yang Mahatinggi."  (Lukas 1:30-32).  Luar biasa!  Maria mendapat pernyataan langsung dari utusan sorga bahwa ia beroleh kasih karunia Allah.  Adalah mustahil seorang perawan mengandung bayi, tapi  "...bagi Allah tidak ada yang mustahil."  (Lukas 1:37), dan itu terjadi, dialami oleh Maria,  "sebab anak yang di dalam kandungannya adalah dari Roh Kudus."  (Matius 1:20).  Apa yang dikerjakan Allah secara manusia sangat tidak masuk akal, namun sebagai pertanda bahwa kuasa-Nya sungguh tak terbatas dan tidak dapat dibatasi siapa pun dan apa pun.  2.  Kelahiran Yesus adalah bukti tidak ada rencana Allah yang gagal, sebab rencana kelahiran Sang Juruselamat sudah dinubuatkan ribuan tahun sebelumnya, artinya Allah mempunyai rencana yang luar biasa dan takkan pernah gagal.  Ayub mengakuinya,  "Aku tahu, bahwa Engkau sanggup melakukan segala sesuatu, dan tidak ada rencana-Mu yang gagal."  (Ayub 42:20).

     Karena kasih-Nya yang besar akan dunia ini  "...Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal,"  (Yohanes 3:16).  Turunnya Yesus ke dalam dunia ini merupakan wujud kasih Allah yang tak terbatas.  Dia rela meninggalkan sorga demi kita orang-orang berdosa.

Seandainya Yesus tidak datang ke dunia dan menyelamatkan kita maka kita akan tetap menjadi orang-orang malang dan binasa.

1 comment: