Sunday, September 21, 2014

IBADAH: Sesuai Standar Tuhan

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 21 September 2014

Baca:  Ulangan 10:12-22

"...selain dari takut akan TUHAN, Allahmu, hidup menurut segala jalan yang ditunjukkan-Nya, mengasihi Dia, beribadah kepada TUHAN, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu,"  Ulangan 10:12

Pernahkah kita bertanya pada diri sendiri apakah ibadah dan pelayanan kita pasti berkenan dan menyenangkan hati Tuhan?  Ataukah kita bersikap masa bodoh?

     Ketahuilah, Tuhan memiliki standar kualitas yang menjadi ketetapan-Nya untuk mengukur kelayakan ibadah dan pelayanan seseorang.  "Karena itu, saudara-saudara, demi kemurahan Allah aku menasihatkan kamu, supaya kamu mempersembahkan tubuhmu sebagai persembahan yang hidup, yang kudus dan yang berkenan kepada Allah: itu adalah ibadahmu yang sejati."  Kata ibadah berasal dari kata Yunani latreia, artinya pelayanan;  kata sejati berasal dari kata Yunani logika, yang bisa diartikan sesuatu yang pantas dan masuk akal.  Secara harfiah ibadah sejati berarti pelayanan yang pantas atau memenuhi syarat.

     Adapun pelayanan yang pantas dan memenuhi syarat yang dikehendaki Tuhan adalah dengan mempersembahkan tubuh kita sebagai korban.  Tanpa itu, ibadah atau pelayanan yang kita kerjakan tidak akan berkenan kepada Tuhan.  Mempersembahkan tubuh sebagai korban berarti memberi, yaitu mengalihkan atau memindahkan hak milik dari si pemberi kepada si penerima.  Sudahkah kita menyerahkan hidup kita secara penuh kepada Tuhan sebagai persembahan sejati?  Inilah yang diperbuat Paulus:  "namun aku hidup, tetapi bukan lagi aku sendiri yang hidup, melainkan Kristus yang hidup di dalam aku."  (Galatia 2:20a).  Inilah hakikat ibadah dan pelayanan yang berkenan kepada Tuhan!  Jangan sampai ibadah dan pelayanan kita sebatas rutinitas dan liturgi belaka, tapi harus ada penyerahan diri total kepada kehendak Tuhan dan ada penyaliban daging.  "Barangsiapa menjadi milik Kristus Yesus, ia telah menyalibkan daging dengan segala hawa nafsu dan keinginannya."  (Galatia 5:24).

     Jadi, ibadah yang sejati adalah persembahan  'tubuh'  yang sudah dibaharui dan kesediaan untuk hidup dalam pimpinan Roh Kudus.

Selama kita masih mencemarkan diri dengan dunia, ibadah dan pelayanan kita belum sesuai standar Tuhan!

1 comment: