Monday, June 30, 2014

MEMANDANG TUHAN

Disadur dari Renungan Harian Air Hidup, edisi 30 Juni 2014

Baca:  Mazmur 123:1-4

"Kepada-Mu aku melayangkan mataku, ya Engkau yang bersemayam di sorga."  Mazmur 123:1

Dalam menjalani hari-hari yang penuh gejolak dan pergumulan ini penting bagi kita untuk mengarahkan pandangan secara tepat, bukan kepada hal-hal negatif yang membawa kita semakin jauh dari Tuhan dan semakin dekat dengan kegagalan dan kehancuran.  Sebab sekali saja kita salah dalam mengarahkan mata akan berakhir fatal seperti yang dialami oleh Hawa, Akhan dan juga Daud.

     Di sepanjang perjalanannya dan Mesir menuju ke Tanah Perjanjian bangsa Israel senantiasa mengalami kebaikan dan mujizat Tuhan yang dinyatakan di depan mereka.  Tapi mereka tetap saja dihantui oleh ketakutan karena mata mereka terus tertuju kepada kesukaran di padang gurun dan juga pasukan Firaun yang mengejarnya.  Musa pun harus mengingatkan mereka berulang-ulang,  "Janganlah takut, berdirilah tetap dan lihatlah keselamatan dari TUHAN, yang akan diberikan-Nya hari ini kepadamu; sebab orang Mesir yang kamu lihat hari ini, tidak akan kamu lihat lagi untuk selama-lamanya. TUHAN akan berperang untuk kamu, dan kamu akan diam saja."  (Keluaran 14:13-14).

     Di sepanjang bulan Juni yang telah kita lewati mungkin ada banyak kesalahan yang telah kita lakukan karena  'mata'  kita sehingga hari-hari yang kita jalani pun terasa berat dan membuat kita jatuh bangun dalam dosa.  Tidak ada kata terlambat untuk berbenah dan berubah!  Mulai hari ini dan seterusnya  "Marilah kita melakukannya dengan mata yang tertuju kepada Yesus, yang memimpin kita dalam iman,"  (Ibrani 12:2).  Mengapa kita harus mengarahkan pandangan kepada Tuhan?  Agar kita tidak mengalami ketakutan dalam menjalani hidup ini.  Namun bila pandangan kita terus tertuju kepada situasi dan kondisi yang ada, kita akan mudah sekali takut.  Ingat!  Ketakutan adalah musuh dari iman dan merupakan roh yang harus kita kalahkan,  "Sebab Allah memberikan kepada kita bukan roh ketakutan, melainkan roh yang membangkitkan kekuatan, kasih dan ketertiban."  (2 Timotius 1:7).  Semakin kita takut semakin lemahlah iman kita, sehingga kita pun tidak akan sanggup menghadapi segala sesuatunya.

"Aku senantiasa memandang kepada TUHAN; karena Ia berdiri di sebelah kananku, aku tidak goyah."  Mazmur 16:8

3 comments:

  1. Terimakasih untuk renungannya, ini sungguh menyadarkan hati saya utk tak lagi ketakutan dlm mengahadapi persoalan yg kini sedang saya hadapi. Saya harus mengarahkan fokus saya pd Tuhan, saya andalkan Dia sepenuhnya! Sebab janji-Nya bukan sembarang janji, saya tak berhenti berpengharapan pada Tuhan krn saya tau bahwa pengharapan tidak pernah mengecewakan. Tuhan tak ingin saya khawatir akan apapun :)

    ReplyDelete
  2. Terimakasih utk renungannya, saya menjadi semakin teguh dalam penantian saya. Tuhan tidak mau saya takut dan khawatir pd apapun juga. Saya akan melalui ini semua, dan bersukacita bersama Tuhan. Yg Ia mau adalah saya fokus pada-Nya, mau taat dan setia. Ia telah mendengar doa kita semua, dan Ia ingin kita percaya pada nubuat-Nya :)

    ReplyDelete
  3. Terima kasih buat renungan ini,
    Aku akan berbenah, aku belum terlambat, Tuhan mengasihiku.

    ReplyDelete